Ma‘ruf Amin: Jangan Sampai Ada Guru Ngaji Ajarkan Paham Radikal

Jumat , 15 November 2019 | 19:13
Ma‘ruf Amin: Jangan Sampai Ada Guru Ngaji Ajarkan Paham Radikal
Sumber Foto antarafoto
Ma'ruf Amin

JAKARTA - Wakil Presiden (Wapres) Ma'ruf Amin mengimbau seluruh guru mengaji, penceramah, maupun guru agama untuk mengajarkan paham ajaran Islam jalan tengah atau wasathiyah. Ini untuk mencegah munculnya paham radikal di kalangan masyarakat.

"Guru ngaji ini harus menjadi perhatian kita dalam rangka deradikalisasi. Jangan sampai ada guru ngaji yang mengajarkan pelajaran atau paham radikal. Guru ngaji harus mengajarkan ajaran-ajaran yang moderat, yang wasathiyah," kata Wapres Ma'ruf Amin di Istana Wapres Jakarta, Jumat (15/11/2019).

Selain keluarga, lingkungan pendidikan menjadi faktor penting untuk mencegah munculnya paham radikal dan menggalakkan deradikalisasi bagi masyarakat yang pernah terdampak aliran tersebut.

Wapres Ma'ruf juga berpendapat bahwa guru mengaji tidak perlu diberikan sertifikat mengajar karena sertifikasi bukan merupakan solusi atas penyebaran paham radikal."Apakah perlu sertifikasi guru ngaji? Saya kira belum, kita belum memikirkan pentingnya sertifikasi guru ngaji itu. Intinya bukan pada sertifikasinya.Guru ngaji ini harus mengajarkan ajaran yang moderat, yang wasathiyah," ujar Ma'ruf Amin.

Kini, Ma'ruf Amin memimpin langsung program penanggulangan terorisme lintas kementerian. Siang tadi, dia memimpin rapat perdana di Istana Wapres. Wapres Ma'ruf memanggil Mendagri Tito Karnavian, Menteri Agama Fachrul Razi Batubara, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim, Wakil Kepala Polri Komjen Ari Dono Sukmanto serta Kepala BNPT Suhardi Alius.

Ma'ruf mengatakan upaya penanggulangan terorisme dan penanganan radikalisme harus dilakukan dari lapis terkecil kelompok masyarakat seperti RT dan RW. Menurut Ma'ruf, peran ketua RT dan ketua RW menjadi penting karena mereka yang paling dekat dan mengenal warganya masing-masing.

"RT dan RW harus dilibatkan dan diajak, diberi kewenangan dan difasilitasi supaya mereka bukan hanya mengurus surat-surat, tapi juga mengetahui masyarakat di sekitarnya itu seperti apa, apakah ada yang terpapar atau tidak," ia menambahkan.(E-2/ant)

KOMENTAR

End of content

No more pages to load